Until Jannah

Daisypath Anniversary tickers

Tuesday, 12 May 2009

Inikah Cinta

"mengapa kau sakiti
mengapa kau kecewakan
mengapa kau lukai
mengapa kau dustakan"

Betulkah cinta begitu.Lumrah alam bercinta, apabila suka dan keadaan aman, dialah pengarang jantung , buah hati, bulan yang menyinari malam dan sebagainya.tetapi apabila perselisihan faham berlaku, lirik seperti di atas sangat kerap kali diguna pakai.Ketika itu, dia yang paling jahat di dunia.Aneh bukan?

Tetapi kata-kata atau lirik seperti di atas tidak akan kita fikirkan untuk diungkap jika cinta kita pada YANG SATU.Mengapa begitu?Cinta pada YANG SATU perlu dengan hati yang tulus dan ikhlas.DIA Maha Pengasih dan Penyayang."Selangkah kita melangkah mendekatkan diri kepadaNYA, sepuluh langkah ALLAH semakin dekat dengan kita.Cinta kepada Allah tidak akan membuat kita kecewa.

"Di kananku cinta penuh berrmadu
di kiriku racunmu"
Cinta kepada manusia yang tiada ikatan halal sangat rapuh.Ketika bercinta kita melihat pasangan dengan kedua-dua belah mata tetapi apabila sudah bernikah, kita hanya melihat pasangan dengan sebelah mata sahaja.Ketika bercinta, kita melihat baik dan buruk pasangan kita, dan dapat menerima kelebihan dan kekurangan.Tetapi apabila bernikah, kita mungkin melihat dari satu sudut sahaja, samada dari baik atau buruk sahaja.Jika dilihat dari sekeliling ramai dari kita yang melihat bahawa budaya ber'couple' ini suatu keperluan dan bukan kehendak.Teori 'Needs and Wants' ini diguna pakai dalam percintaan.Sekiranya couple dilihat sebagai suatu keperluan, maka seseorang itu sangat bergantung dan perlu mempunyai pasangan.Tanpa pasangan dikatakan mereka tidak macho atau tidak laku.Mungkin disebabkan itu,budaya bertukar pasangan menjadi kebiasaan dalam hidup mereka.
Seterusnya jika couple dilihat sebagai suatu kehendak, seseorang itu masih boleh berdiri dan berdikari serta hidup tanpa bercouple.Budaya berpasangan cuma dilihat sebagai suatu pelengkap dalam hidup mereka.Tanpa pasangan mereka masih boleh berjaya dan hidup dengan bahagia.Di sini mereka hanya melihat hidup berpasangan menuju bahagia apabila hubungan itu diikat secara sah.Ketika ikatan yang terjalin sah, hidup mereka akan lebih bererti dan seterusnya teori kehendak bertukar menjadi keperluan.
Tika dan saat artikel ini ditulis, saya sendiri masih keliru, dimana perlu saya letakkan prioriti budaya yang semakin menular ini.Mudah-mudahan saya tabahkan hati dan kuatkan hati untuk menghindar daripada perkara-perkara yang tidak dingini dan menangkis bisikan syaitan.Biarkan perkara yang telah berlalu menjadi sejarah dan mudah-mudahan saya dapat membina sebuah kehidupan yang diredhaiNYA.

No comments:

Post a Comment